Dont be afraid be a “Mamak”

IMG_20151222_112755Dulu klo denger ato baca ato nonton orang lahiran normal (belum ngetren sesar) kaki berasa lunglai. Jangankan melahirkan, lihat orang hamil aja begaahnya bukan main. Pake sepatu ga bisa nunduk (kan ganjeel perutnya) hahaha. Mau berdiri dari duduk aja harus ditopang pake tangan atau dibantu temen yang lain. Itu sekaraaaang….

Lebih duluuu lagi ngeliat orang hamil kayak ga lagi hamil. Apalagi dikampung saya sanaaah. Anak masih umur tujuh bulan mamaknya udah hamil gede. Inget banget kalo ondewei ke sekolah (eh tau ngga sekolahan saya waktu SD deket banget sama sungai) jadi… kalo pagi ke sekolah sering barengan sama mamak mamak (baca:ibu) yang mau ke sungai. Duluu itu dikampung kami belum ada PAM hahaha ketauan saya angkatan berapa yaaa :D. Si mamak mamak ini depan belakang atas bawah ada gandolan. Kan lagi jadi makbun jadi udah pasti depan gendong janin. Belakang gendong si calon kakak yang masih imut imut paling tua umur 10 bulanan laah belum bisa jalan, di atas kepala junjung ember isi piring kotor. Di tangan kanan nenteng ember isi baju kotor, di tangan kiri nenteng ย jerigen Bikin nanti pulang diisi air untuk minum. Dan sebelahnya anak yang paling gede kali yaa bantu bawain jeregen juga (paling gede ditaksir umurnya 3 ato 4 tahunlah) belum sekolah juga.

Bayangkaaaaan sodara sodara… itulah kenapa orang kampung sering kayak kesebelasan yaa. Tiap tahun lahiran! Hehehe. Ga ada yang salaaah… toh buktinya senior senior saya sekampung pada sukses berhasil lancar jaya bikin mamaknya pada bangga. Padahal dulu kayaknya gada waktu banget buat belajar. Karena pagi subuh udah pada bangun bikin sarapan sendiri atau bantu mamak jagain adek bayi kalau si mamak yang bikin sarapan plus sekalian makan siang untuk dibawa bapak ke ladang. Siang pulang sekolah bawa ternak, ntah kambing atau kerbau atau sapi ntah milik sendiri atau titipan orang lain buat di angon in ke padang rumput dikomplek persawahan yang jaraknya berpuluh berkilo meter sampe sore bahkan menjelang magrib baru deh pulang. Ada juga sebagian yang nyusul ke ladang bantuin bapak.

Ga ada gadget, ga ada waktu buat nonton tv. Ga ada waktu buat leyeh leyeh apalagi ke mol?? Ga kenal sama mol!! Pesen mamak kalau kau ga bisa kerja mau jadi apa nanti besar??? Begitulaah pesan mamak mamak kampung.

Didikan “keras” seorang mamak yang mengharuskan anak gadisnya (masi 5 7 tahunan) harus udah bisa nyuci baju, cuci piring, nyapu dan masak. Mamak akan pegang sapu keliling kampung kalo anak gadisnya yang masih 7 tahun itu belum pulang ke rumah padahal udah azan magrib. Siap siaplah kena sabetan sapu. Hehehee mamaaak ai lopyu

Tiba anaknya udah lulus sekolah atau minimal sekolah ke luar kota dan harus indekos, si mamaklah yang paling repot ngisi karung beras, bawain ayam dikeranjang, sayur mayur semua dibungkusin dengan pesan supaya kau ga kekurangan makanan. Jangan jajan di luar, kau hemat uangmu untuk keperluan sekolahmu. Begitulaah pesan mamak..

Sekarang liat kita cubit anak bentak anak aja neneknya yang ngamuk. Kau jangan ringan kali tangan apa apa mukul anak. (Dia ga inget apa ya dulu saya korban sapu lidi hikss). Dikit dikiit cucunya digendong padahal dulu saya sekolah aja jalan kaki berkilo kilo meter sampe kulit gosong. Sekarang cucunya luka dikiiit aja udah dipukpuk padahal saya dulu kena pisau langsung dibilang “ga usah cengeng!” Hikkksss… dan sebagainya dan sebagainya.

Tapiiii… itu juga yang buat kita jadi bener bener mandiri. Bener bener kuat. Ga takut merantau. Ga takut hidup sendiri. Ga takut jadi mandiri.

Saya ga bilang ibu ibu jaman sekarang lebih susah atau lebih gampang dari ibu ibu jaman dulu. Semua ada era, semua ada jamannya masing masing dan ada permasalahannya masing masing. Kalau dulu demam si mamak ambil bawang tambah minyak goreng dikiit tinggal diusapin dibadan anak. Paling masuk angin besok juga udah sembuh. Ehh.. beneran sembuh. Alhamdulillaah. Kalau sekarang kita bisa tau macem macem penanganan untuk anak demam tinggal klik klik smartphone. Si miskin yang butuh bantuan dana pengobatan juga dengan mudah tertolong dengan cepat karena banyak medsos yang dengan mudah bikin berita jadi viral. Dan macem macem problem lainnya.

Saya tiga bersaudara yang semuanya perempuan. Si sulung yang dulu pemalu bangeeet sekarang udah jadi ibu 2 anak. Kakak saya yang kedua yang dulu lasak, kreatif dan tomboinya minta ampuun ga bisa masak sekarang jadi ibu 2 anak dan dagang makanan. Si bungsu yang dulu pendieeem bangeet sekarang juga udah jadi ibu 2 anak dan ibu pekerja and now being a single parent.. :). Ga nyangka yaa akhirnya melahirkan juga, ngerasain ngurusin bayi, kena ompol, rumah berantakan, ngerasain stresnya dan seabrek permasalahan ibu ibu.

Jangan takut, tetaplah kuat. Berdoa dan berusaha. Ingat ada anak anak yang masih butuh kekuatan ibunya. Kalau ibunya lemah siapa lagi yang akan menguatkan mereka…itu pesan mamak *lap air mata

Kekuatan doa seorang ibu mampu menembus langit. Itu nyata terasa… takut bangeet jadi anak durhaka (Ya Allaah jangan sampe)

Begitulaah alurnya, nenek kita dulu kerap sekali mendoakan (anak anaknya) bapak dan ibu kita.. sekarang ibu kita yang selalu mendoakan kita anak anaknya dan juga cucu cucunya. So… we just do the same for the kids and let them duplicate…

Dont be afraid be a mamak ๐Ÿ™‚

 

Iklan

6 pemikiran pada “Dont be afraid be a “Mamak”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s