Ini tooh yang namanya Bagan Percut si “Restoran Terapung” itu…

Yang namanya wacana memang kadang udah direncanakan mateng2 malah bisa ga jadi2. Tapi klo dadakan selalu ada aja cerita yang menarik, dan memang ya klo yang namanya uda rejeki ga akan kemana ga usah ngoyo dikejar bakal dateng sendiri. Contohnya hari ini nih (Baca: Sabu Sept 2015) start jam 12 siang iseng2 jalan mengikuti arah kebetulanada keperluan yang mengharuskan keluar tol cemara (H.Anif) dan ngeliat arah, eeeh…klo belok ke kiri ngarahnya ke Percut. Lgsg keinget klo klo disana kan ada restoran terapung dan itu terkenal banget sampe2 klo googling ada diurutan pertama lengkap info dan petanya. Dan itu saking niatnya saking pengennya tuh ke restoran terapung sampe ikut googling2 segala :p. Wiiiiih klo deket aja psti udh lgsg cuuuuusss…and finally aku kesanaah…yeeeeeeyyy (hahahahha norak yaa) orang2 udah bosen kita masi perdana ๐Ÿ˜€ย 

Naah…karena edisi perdana jadi kita masi meraba2 arah kesananya. Mulai dr google map sampe niat mau GPS an segala tapi malah buat bingung bin pusing akhirnya kita putuskan ikuti jalan dan feeling. Alhamdulillahnya feeling sedang so good ya belok kanan kiri bener aja gitu ga pake nyasar2. Jadi ceritan sedikit soal perjalanannya yaa…koo arah2nya saya ga ngerti jelasinnya (lupa juga) ๐Ÿ˜€

Klo diliat dari volume kendaraan yang lewa disana, jalannya terlalu sempit. Mana kendaraan yang lewat adalah truk2 dan sejenisnya jadi klo selisihan jalan harus ada yang ngalah, ditambah lagi kondisi jalan yang jelek banyak lubangnya, gersang dan berdebu. Kalau masi pertama kali ke Percut agak susah sih nyari lokasinya karena ga ada petunjuk arahnya. Banyak kendaraan pribadi yang menurut feeling kita sih kyknya mau kesana juga nih, kerasa aja gt hawa2nya ๐Ÿ˜€ bedanya mereka pake ngebut dipastikan karena udah percaya diri udh sering dateng sementara kita slow but sure karena masi meraba2, eh tapi..untuk pemula rasanya uda oke tuh, muluuuusss ga pake nyasar ….cayoooooo utk kita ๐Ÿ˜‰

Lanjut nih hampir nyampe ke lokasi uyk memastikan bener ga nya akhirnya kita tanya ke warga disitu dan trnyta bener dijelasin si ibu luruus aja sampe mentok..ga nyangka aja jalanannya ga begitu lebar soalnya mirip2 jalan perkampungan. Dan bener aja nym0e disana trnyta udah ruameee bingit. Kirain kita aja yang “norak” ternyata banyak temen hehee. Parkiranudh hampir penuh dan alhamulillahnya lagi rejeki dpt lokasi parkir yang bagus. Krn masi “buta” jadi kita ikut arahan salah satu seorg pemuda setempat ke pondokan2 nya setelah ngelewatin tempat penjualan ikan atau biasa disebut pelelangan ikan. Seperti pasar ikan kebanyakan lah amis , becek dan sumpek jadi belum kerasa suasana wisatanya. Sampe di pondokannya beneran udah rame pengunjung yang udah duluan dateng. Penasaran sama restoran terapung yang letaknya agak ke tengah2 lautan, yang kesananya udah pasti harus nyebrang plus ngeliat nya bikin pengen juga akhirnya kita putuskan ikutan nyebrang. Rasa penasaran mengalahkan ketakutan :D. Jadi untuk nyebrang kita harus sewa boat yang tarifnya Rp. 70.000/boat PP. Perjalanan kurang lbh 15-20 menitan. Dlm perjalanan sih seru dan indah sekaligus deg2an karena boatnya kadang pake miring2 ke kanan ke kanan ke kanan dan ke kiri ke kiri ke kiri manise….:D. Apalagi klo selisihan sama boat lain wiiih jadi menciptakan ombak2 kecil yang udah pasti bikin kapal makin oleng. Dikelilingi hutan kecil pohon2 air dan banyak burung2 berterbangan bikin suasana makin syahdu hehehe. Sayangnya airnya keruh dan banyak sampah. Ini beneran laut dibuat kayak tempat pembuangan akhir macem2 sampah ngambang dan suka nyangkut di baling2 kapal. Bikin serem kan klo gara2 banyak sampah nyangkut trus kapalnya mati mesin gt?? Harusnya pengunjung dan masyarakat setempat lebih sadar wisata krn klo bersih pasti lebih cantik deh…baiklah back to story akhirnya kita nyampe juga di restoran terapung. Sebenernya gada yang istimewa sih sama seperti tempat makan pada umumnya ada meja ada tpt duduk juga ada pondokan2 tinggal milih mau duduk dimana, dan memang lagi2 yang dijual adalah suasananya. Ada juga yang bawa pancing jadi kalo yang hobi mancing bolehlah recommended tempatnya. Kebetulan kita nyampenya di jam2nya makan siang jadi kita langsung pesen makanan. Sayangnya stok ikan tinggal 2 macem plus udang doang, jadi kita pilih ikan kakap dibakar. Dimasaknya sih alakadarnya cuma dibakar dan kyknya tanpa bumbu jadi masi kerasa amisnya tapi menangnya kita dapet ikan seger jadi rasanya masi manis bgt. Sambelnya pedess tp rasanya enak tambahan tumis kangkung jadi nikmat gt. Harganya juga standar utk kakap ukuran 1kg dibandrol 50rb. Jadi..disaranin klo kita datengnya rame2 pake rombongan baiknya kita beli aja ikan di pelelangan trus kita bawa ke restoran terapung tinggal bayar jasa masak aja plus nasi dan sambelnya. Oya bole juga tuh klo mau bawa bekal makanan ringan karena disana ga ada jual kue2 atau buah2 san jenis2 dessert lainnya dan jangan lupa bawaair mineral yang banyak karena berpotensi dehidrasi berat disebabkan udara pantai yang gerah. Trus klo mau balik lagi ke daratan gmn? Tinggal tlp lagi boat yang anter kita tadi dan mereka siap dtg menjemput. Mewah ya…pake anter jemput segala, ga pernah2nya gt pake nyewa boat serasa milik sendiri… amazing lah !!! Hehehheeheย 

Udah kesampean nih makan di restoran terapung Percut, sekitar jam 2 kita balik ke Medan. Begitu nyampe parkiran, widiiiddddh makin padet deeet. Sampe2 susah mau keluar masuk kendaraan dan bener aja butuh waktu setengah jam juga utk bisa keluar parkiran. Sesuatu ya…parkir aja pake ngantri, siapa coba yang ga penasaran??? Ngeliat pengujungnya macem2 bahkan sempet ngeliat ada yang pake kabaya segala. Mungkin abis kondangan langsung ke TKP, hehe niat banget kan ya..yaaah begitulah pesona bagan percut bikin semua penasaran. Jadi…simpulannya udah terobatilah rasa penasaran ini…anyway thanks fot it ;). Besok2 klo diajak lagi eikeee ga nolak ya…hahahaha :p. Percut…see u again ๐Ÿ˜€

Next, niatnya bawa keluarga besar dimari sekali menikmati suasana yang beda. Biasa pegunungan sekali ini Lautan. Apalagi ada musik2nya jadi keinget keluargaku adalah keluarga penyanyi yang selalu heppi :D. Insyaallah kesampean, aamiin….

*Menulis adalah mengabadikan moment dengan cara berbedaย 20150912_13035120150912_130254

Namanya pohon "berembang" salah satu pohon air dan seekor burung yang tertangkap kamera :D
Namanya pohon “berembang” salah satu pohon air dan seekor burung yang tertangkap kamera ๐Ÿ˜€

keliatan kan...sampah yang merusak pemandangan...:(

Ah...lupa difoto waktu masih utuh... akibat kalap :p
Ah…lupa difoto waktu masih utuh… akibat kalap :p
Usah merasa sendiri...tuh banyak temen2 yang sama2 penasaran kok :D
Usah merasa sendiri…tuh banyak temen2 yang sama2 penasaran kok ๐Ÿ˜€
Cantik ga???
Cantik ga???
Iklan

9 pemikiran pada “Ini tooh yang namanya Bagan Percut si “Restoran Terapung” itu…

  1. Bagus diary-ny. Sekarang jalannya ud bagus mulus banget sampe TKP jadi dari simpang Haji Anif dapetlah 30 menit. Tapi ya itu pelayaranny masih tetap sama (seharusny sudah bisa dipikirkan model kapal terjadwal gitu, biar sedikit lebih pro). Dan muara sungai itu masih tetap keruh (tau ga kalo sungai tsb adalah sungai yg mengalir di wisata Pemandian Sibiru-biru, yg di Percut ini adalah hilirnya)

    Disukai oleh 1 orang

    1. Tahun lalu trahir kesonoh hehe.
      Wktu itu ngga mancing tp sempet ngrsain nybrang dan makan di resto trpung ditengah2 itu. Makan ikan bakar doang, abisnya ngga byk pilihan wktu itu

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s